Jumat, 07 Desember 2012

Silent

Hwollow sodara-sodara pemirsa, gue lama gak menjamah nih blog usang. Gue sempet panik kalo ikan unyu mejikuhibiniu di pojok itu pada ngambang kurang asupan makanan. Lama banget gue gak berkicau di dunia perbloggeran. maap yee, kalo ada yang ngerasa kangen sama dino unyu ini. hehehe. Waktu gue kesita buat ngurus kuliah yang memaksa gue untuk mengais-ngais semangat bangun pagi di hari senin sampai dengan jumat.

*Kali ini mau cerita tentang apa dinyoooo?*
Rahasia..weeek…

Hemmm.. kali ini hobi gue bangkit lagi tentang nontonin film anime jepang dan koleksi lagu original soundtracknya. hanya lagu opening dan endingnya aja sih. Hehehe… setelah anime Bleach tamat dan One Piece usai dalam perang Marinford serta naruto shippuuden yang episodenya flashback bikin nganyel ati gue jadi males buat ngikutin ceritanya lagi. Hobi gue dibangkitkan lagi sama anime yang judulnya Sword Art Online. Gue tau nih film dari temen kost adek angkatan. Ceritanya mengharukan, tapi gak cuman melow, ada sadisnya, adventure, spiritual, fighting, de el el dah. Animenya sekarang masih On-Going sampe episode 22.

Satu dialog yang bikin gue deg di ati adalah dialog antara Asuna dan Kirito yang jadi tokoh utama dalam anime ini di episode 6

Asuna : jika kau menikah dengan seseorang, lalu kau menemukan sisi yang disembunyikan olehnya menurutmu bagaimana?
Kirito : kurasa aku beruntung. Karena jika menikah, keduanya menyukai sisi yang mereka sudah ketahui, kan? Karena itu, jika mereka menemukan sisi yang baru dari pasangannya dan masih saling mencintai. Bukankah cinta mereka jadi dua kali lipat?
Dan gue menarik sebuah kesimpulan bahwa selebritis di tanah air yang hobi kawin cerai gak pernah mengetahui tetang kata-kata di atas.

Oke, gue mulai meracau… Balik lagi ke tema awal. SILENT
“silent” atau berarti diam atau sunyi dalam bahasa inggris. kenapa gue nulis tentang ini? here we go..

Kadang gue muak sama keramaian. Keramaian yang hanya ramai gak menghasilkan atau membuat sesuatu. Sebagaimana manusia, kita juga terkadang dapet kondisi yang membuat kita lebih milih diem ketika semua lagi cuap-cuap berkotek, memilih tenang sejenak di sela keramaian. Kenapa pada dasarnya lebih milih diem? Menurut gue, dengan diem, kita jadi mikir untuk lebih menahan diri, daripada ikut nimbrung jadi orang sotoy yang sebenernya gatau apa-apa.

Sebagai manusia, terkadang kita menyembunyikan sesuatu yang gak pengen diketahui orang lain. Berusaha menjadi hal yang sama walau nyatanya hati kerasa beda. Kadang juga manusia menyembunyikan sisi dirinya yang lain. Atau tetap diam memendam mimpi dalam-dalam, memendam rasa juga. Yah, hati manusia itu kompleks, siapa yang tau dalamnya hati, siapa yang tau dalamnya karakter seseorang. Ada yang lebih milih melakukan sesuatu secara sembunyi-sembunyi dan sendiri. Baginya mereka merasa lebih nyaman jika sendiri.

Kadang juga ada yang terpaksa merasa sendiri, harus sendiri, meratapi lukisan takdir tanpa teman yang ia rasakan. Di saat itulah, mereka hanya diam. Tak perlu banyak kata, hanyalah dialog unyu dengan hatinya sampai ia benar-benar tenang untuk kembali ke dunia asalnya, kembali ceria.

Semakin dewasa, gue kerasa bagaimana manusia makin memikirkan masa depan, walau sedetik kemudian, sampai planning bertahun-tahun kemudian. Ngerasa dimana seorang mahasiswa harus tau kapan gue harus bersama, dan kapan dimana gue harus bener-bener sendiri, kapan gue bicara dan kapan gue diem. Gak semua kesempatan membuat hati tersenyum menjadikan hal yang kita harapkan-kita impikan jadi kenyataan.
“bulan pun tahu kapan ia muncul, dan kapan ia harus sembunyi”
Semua ada waktunya dan tak selamanya waktu itu datang sekejap keinginan dalam doa. Semangatlah bagi yang sedang mengorek semangat disela kepenatan pikiran. Semangatlah bagi yang berusaha bangkit.

Well, I think enough from this post, semoga bisa memberikan sesuatu.hehehe
Happy Weekend @w@

NB:
Makasih yang udah baca sampe ujung sini
Miss you my whale c:

60 komentar:

  1. "Kadang juga ada yang terpaksa merasa sendiri, harus sendiri, meratapi lukisan takdir tanpa teman yang ia rasakan."
    kok rasa rasanya makjlebb yaa.. T.T

    BalasHapus
  2. Suka sekali sama postingan ini.
    Karena saya ( rasa ) saya termasuk tipe ini.
    Bener sih, kadang2 sebel juga ada di tengah keramaian.
    Berisik. Udah gitu ga jelas.

    BalasHapus
  3. Karna pasangan yang beruntung itu ialah pasangan yang mengetahui kekurangan 1 sama lain , bukan membanggakan kelebihan satu sama lain :)

    BalasHapus
  4. terkadang memang waktu untuk menyendiri itu lebih baik, tapi jangan samapai terpuruk dan jatuh sendiri
    kita harus semangat dan menjalani hidup bersama
    bangkitlah kawan
    raih masa depanmu yg cerah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye..gue bangkit terus kok...hehehe
      semangat juga yak kakak...! :D

      Hapus
    2. okey yuk tebarkan semangat ke sesama

      yes yesss yesss

      Hapus
  5. pasangan yang dewasa itu menerima kelebihan dan kekurangan..
    bersama-sama berusaha menjadi lebih dan menangani kekurangan itu.
    Bila sudah tahap pernikahan..syukur..itu satu hal terindah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget...kalo udah tulus mah bakal nerima apapun yang dimilikin pasngan :)

      Hapus
  6. Ada alasan dimana seseorang memilih untuk sendiri, menyendiri.
    Karna terkadang dengan sendiri dia bisa merasa nyaman :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang juga dengan sendiri bisa instrospeksi diri :)

      Hapus
  7. Ya! Harus bisa menyesuaikan diri ketika kita harus diam dan kita harus berbicara.
    Silent is Gold but kalo silent mulu entar dikira bisu hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget feb....harus bisa memposisikan diri aja dah :)

      Hapus
  8. Gue lebih suka tempat yang sepi. Soalnya gue bosen sampa tempat yang rame. Bisa bisa gue setres.

    Gue lebih suka diem daripada pecicilan. Bener dah.
    (kayaknya komentarnya kagak nyambung dah)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..seseorang kadang punya pilihan akan waktu dikala sunyi dan waktu ia harus di keramaian.. :)

      Hapus
  9. Kalo gue gak suka sendiri Bang..
    Gue lebih suka di keramaian :)))))

    BalasHapus
  10. sepaham kita nyo :) gue juga gitu emang mending diem daripada ngomong blablabla tp sok tau. gue demen kata2 yg "terkadang kita menyembunyikan sesuatu yang gak pengen diketahui orang lain. Berusaha menjadi hal yang sama walau nyatanya hati kerasa beda. Kadang juga manusia menyembunyikan sisi dirinya yang lain. Atau tetap diam memendam mimpi dalam-dalam" ijin gue copy buat bikin status ya :3 bener2 gue bgt tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss dua tangan dah bang yog....makasih yak :)
      iye..gue ijinin bang..hehehe :)

      Hapus
  11. Waw nice post kak
    terus berkarya ya
    aku tunggu artikel selanjut nya
    dan oh ya berkunjung juga ya sesekali ke my blog..
    ok!
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheee..makasih yak... :)
      ini lagi OTW ke blog mu....

      Hapus
  12. sepakat dg bang dinyoooo..
    gue itu orgnya suka sama keramaian. tapi pada satu sisi... kadang gue muak dg keramaian.. seakan butuh suasana hening untuk menjernihkan pikiran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. #toss
      kadang keramaian hanya bikin dongkol..disitu ada konspirasi dan dominasi....

      Hapus
  13. gue paling suka diem pas belajar, di kantin sekolah, ngintipin doi dari depan pintu kelas sama kalo lagi makan #dududu
    gue kurang tau soal anime bang jadi manggut-manggut aja liat nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...sippdah..lanjutkan yee...heheheee

      Hapus
  14. bener banget, setuju gue bang, emang nyentuh banget kata-katanya. Emang bener kayaknya artis-artis yang hobi gonta-ganti pasangan itu ga pernah tahu dialog itu.

    ternyata lo punya kepribadian kayak gue juga introvert. Seneng menyendiri.

    jadi semangat gue baca quotes terakhirnya, "Semangatlah bagi yang berusaha bangkit."

    BalasHapus
    Balasan
    1. artislah bay...sukanya kan bikin sensasi....

      hehe..iye..kadang gue suka menyendiri....sebelum balik ke keramaian...:D

      semangat yak bang kuliah elu.hehehe

      Hapus
  15. Hahahaha, gue juga udah lama gak nengok blog gue men.
    masih mencoba belajar menyibuk.kan diri.

    jujur aje gue belum nonton tuh pilem. gue suka pilem kaya gitu, ada pesan pesan moral yang bagus, bisa jadi pelajaran juga. gak asal buat oilm.

    well, gue setuju. SILENT PLEASE.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian yak blognya..meratap ditinggal sendiri....

      langsung donlod dah bang..keren dah filmnya..hehehe

      The Silent Walker :D

      Hapus
  16. Gue malah lebih suka tempat yang sepi, biar kalau gue mau ngapain gaka akan ada yg tau :))
    Hahaha

    BalasHapus
  17. Mungkin untuk aku pribadi menyebutnya "Hening", ya manusia butuh keheningan untuk refleksi diri, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue setuju bang...Hening Sejenak Prawirastuti...
      namanya keren kan? #nahloh

      Hapus
  18. silent itu tergantung keadaan bisa goodmood ato nggak

    BalasHapus
  19. wah setuju banget sma tuh kata2 dlm prcakapan. Itulah cinta, seharusnya tetap ada walau mungkin gk smpurna. bTw ikan2 nya dah ku bntuin kasih makan tuh, masih sehat kyknya,,hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye va...itulah cinta yang tulus :)

      wee..makasih yak udah mau bantuin ngurus ikan unyu gue..hehe..sebagai gantinya elu boleh goreng satu tuh..gratis :D

      Hapus
  20. Wah gue juga suka sama anime Sword Art Online, keren keren keren :D
    anyway, gue juga setuju banget. Lebih baik diem daripada banyak omong, ada waktunya kita ngomong dan nunjukin kemampuan kita :) eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..penggema anime juga po?
      memang bener, mending silent we can.... :)

      Hapus
  21. wkwk itu diawalnya ngomongin anime gue kira ada hubungannya sm silent :))
    udah serius2 eh topiknya pindah, PHP </3

    pinter2 menempatkan diri aja,
    mahasiswa itu mulutnya ada diotak
    kalo orang sotoy itu otaknya ada dimulut :))
    semangat kakakkk . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...maklum bang, tulisan gue sekrang jd agak random....wkwk

      setuju dah sama kata2 lu bang...
      semangat juga yak! heheheeee

      Hapus
  22. susah untuk terbebas dari kesendirian,, tapi jika kita bisa menghiburnya dengan hal2 yg menyenangkan kenapa nggak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya terkadang gak ada hiburan yang menyenangkan jika udah sendiri -__-
      tapi perlu dicoba juga bang :)

      Hapus
  23. “bulan pun tahu kapan ia muncul, dan kapan ia harus sembunyi” ---> gw suka kalimat ini

    gw juga tipe orang yang ga suka dikeramaian, berasa ga ada yang spesial di antara keramaian, sibuk dengan dirinya masing2

    BalasHapus
  24. gw nunggu next post aja lahh,, like this,,^^

    BalasHapus
  25. kesendirian yang terkadang membuat seseorang semakin dewasa. semakin mengerti akan enaknya bersama, dan rasa kangen yang paling dashyat adalah ketika sendiri tapi merasa rame

    BalasHapus
  26. dinyo kok kamu ngomong mulu sih katanya diem ????? :D

    gue juga gak suka nyo sama keramaian , tapi kesepian pun gue juga gak suka nyoooo ... jadi gue harus gimana ???

    #nangisDipojokan

    BalasHapus
  27. itulah makanya ada slogan yang bilang bahwa diem itu emas.. tapi terkadang, bicara itu berlian loh ;)

    BalasHapus
  28. wah, keren"............. pnya ma'na dalem

    BalasHapus
  29. agak2 mirip sama postingan saya nih temanya hehe *toss*

    silence, sometimes can be the most eloquent answer :)

    BalasHapus
  30. Assalamualaikum dan salam sejahtera.. saya buat kunjungan dari group blogger energy. salam perkenalan. Jemput datang ke blog saya yang tak famous ini..^_^

    http://lokmanramli.blogspot.com/

    BalasHapus
  31. Nice post!
    Sempet bingung Bang awalnya nyeritain anime, tapi ternyataa (y), berasa lagi belajar psikolog (loh?)
    Jujur, gue gak suka sendirian Bang. Padahal, kita mati juga sendiri ya? T.T
    "Semua ada waktunya dan tak selamanya waktu itu datang sekejap keinginan dalam doa. Semangatlah bagi yang sedang mengorek semangat disela kepenatan pikiran. Semangatlah bagi yang berusaha bangkit. "
    Salam kenal Bang, jangan lupa folback yaa :D

    BalasHapus