Minggu, 07 Oktober 2012

Oh Voice, Where are You Vaporizing?

Hwallowww semuaaa…. Cieeee yang barusan jalan bareng sama pacar. Senengnya minggu bisa bareng pacar. Gak kayak gue yang ketika hari minggu harus pisah sama Pauus, kembali ke rumah masing-masing buat perbaikan gizi dan perbaikan finansial. Kalo ditanya jarak rumah kami? Deket kok, cuman terpaut sekitar 150km #hellyeah

Kita sama-sama kangen keluarga di rumah. Dia kangen adek, gue juga kangen sama adek ironik eksotik dengan segala tingkah polah yang gak beres semua. Momen-momen terutama yang bikin gue kangen adalah ketika nonton film bareng adek yang paling kecil terus ketiduran bareng. Kadang gue kebangun duluan terus liat adek gue masih tidur, tampak raut muka yang masih unyu dan polos. Pernah adek gue yang SMP ngajakin adek yang paling kecil nonton film korea yang judulnya Never Ending Story, dan apa yang terjadi? Pemirsa-pemirsa, sodara-sodara? Adek paling kecil gue nangis! *padahal gue juga mewek guling-guling nonton film itu* Mungkin dia terharu liat filmnya. Bicara tentang kepolosan masa kecil, gue jadi keinget masa kecil dengan segenap kepolosan yang gue lakuin. Yah, sekarang ini gue hanya bisa mengenang…

Jomblo…mana nih suaranya mblo? Semangat dong…semangat move on, semangat nyari pencerahan hidup. Jangan lupa usaha dan doa agar cepet dikasih jodoh. AMIN.. gue sebagai mantan jomblo ngenes fakir asmara selalu mendukung kalian. Ibarat semboyan Ki Hajar Dewantara, Tut Wuri Handayani, di belakang memberi dukungan dan dorongan, hehehe #dilemparSendal

*Dinyo, kali ini mau cerita tentang apa lagi?*
Kasi tau gak yaaa? :D

Hemm, ada baiknya kita mengawalinya dengan menerjemahkan judul postingan gue yang suka aneh-aneh.  Mari diterjemahkan per kata: Oh=oh, voice=suara, where=dimana, (are) you=kamu, vaporizing=dari kata vaporize=menguap. Jadi dapat ditarik ulur kesimpulan bahwa arti keseluruhannya adalah oh suara (koma) dimana kamu menguap? Masi bingung? Mungkin timbul pertanyaan, kenapa suara bisa menguap? Penasaran kan? Penasaran dong... :D

Langsung aja ke TKP yak @w@
Pada hari Jumat yang lalu, gue bangun pukul 05.00 WJH (waktu jam hape), kemudian bergegas tidur lagi. Gue mutlak mandi pukul 6.10 WIB. Berhubung ada acara Jumber (Jumat bersih) di kampus, gue harus cepet-cepet cabut naik odong-odong karena pukul setengah tujuh harus udah di lapangan tenis kampus. Setelah tiba dengan selamet di kampus, tak selang berapa lama acara Jumber dimulai. Acaranya simple aja, gue nyabutin rumput, sambil pacaran, bakar sampah, sambil pacaran, bakar daun pisang yang udah keriput langsung di pohonnya sama temen-temen, sambil pacaran. Mau bakar kampus, sambil pacaran. Yah, itulah jumat bersih yang anggun dan soswit. Lanjut dari acara jumat bersih, gue ada kuliah seni musik. Seni musik, gue buta nol besar sama yang namanya seni suara ini. Suruh nyanyi, mentok vokal khas gue, vocal gagak parau menjerit rintih minta kawin. Main alat musik? Mentok gue mencret duluan. Suruh baca not balok? Mentok gue mlongo dengan mulut menyerupai not penuh. Tetapi karena itu, gue jadi pengen bisa. Gue peratiin bener-bener tiap penjelasan dari sang dosen.

Kuliah musik kemaren, gue dikasih materi tantang birama, irama, dan notasi balok. Gue beserta seluruh temen-temen diajarin gimana caranya membaca notasi balok dengan benar. Not utuh, not setengah, not seperempat, not seperdelapan, not seperenambelas, dan not sepertigapuluhdua.Gue disuruh mengganti tiap ketukan dengan suara laa. 

Dengan birama 4/4, ketika membaca not utuh harus bilang la sampai empat ketukan. laaaaaaaaaaa…
Not setengah harus bilang laa selama dua ketukan kemudian bilang la lagi dua ketukan. laaaaa…laaaa…
Not seperempat berarti harus bilang la di tiap ketukan. la…la…la…la..
Not seperdelapan berarti harus bilang lala di tiap ketukan. lala..lala..lala…lala..
Not seperenambelas berarti harus bilang lalalala di tiap ketukan. lalalala…lalalala…lalalala…lalalala..

Illustrasinya adalah sebagai berikut:
Kalo kayak gitu dibaca: |4/4|la..la..lala..lala..|la..la..lalalala..lalalala..|la..la..lala..la..|la..la..lala..lalalala..|
Dimana tiap birama memiliki empat ketukan. 

Gue disuruh latihan membaca not kayak gitu berulang-ulang, dengan segenap variasi birama, 2/2, 2/4, ¾, dan 4/4 ada juga 6/8 sambil tepuk. Salah satu filosofi konyol dari pak dosen adalah:
“carilah jodoh yang berbirama 2/2 atau 4/4, karena ia tak akan membagi-bagi cintanya untuk semua orang”
Birama 2/2 dan 4/4 adalah birama yang hanya dapat dimasuki not utuh yang bernilai utuh (satu) dan 2/2 serta 4/4 bernilai 1 jika dalam operasi pecahan matematika.

Selama kurang lebih dua jam gue cuman disuruh ngucap lalalalalaaaa..lalalalalaaaa..nyampe kering tenggorokan gue. Selanjutnya pak dosen menyuruh membentuk kelompok 6 biji anak. Gue ngasal nyari kelompok, jadinya cuman ngumpul-ngumpul, eh gataunya cuman empat orang. Kirain tadi udah enem waktu di kelas, pas udah keluar kelas, tinggal empat, pada kabur kayaknya. #nasib Tugasnya adalah menyanyikan sambil tepuk nada lalala pada not tadi menjadi lirik sederhana. Menyatukan orang itu susah, kelompok gue harus latihan lama baru berhasil kompak. Total gue cuap-cuap maksa pagi harinya kalo dijumlah dari latihan lala sama latihan kelompok adalah 3 jam.

Sehabis penilaian kelompok, kami diperbolehkan untuk pulang. Karena lapar dan waktu masih memungkinkan, gue sama Pauus memutuskan untuk nyari maem dulu sebelum Jumatan. Dengan sigap gue malak odong-odong yang lewat nyuruh nganterin keliling kota. Bukan, itu khayal, gue naik motor dan lagsung capcus. Di pinggir jalan Pauus nanya,

P: “nyo, mau maem apa?”
D: “maunya apa emang?”
P: “ayam bakar”
D: “aku ayam keprek”
P: “yodah ayam keprek”
D: “aku ayam bakar :D”
P: “emoh, maunya samaan…”
D: “iya deh, ayam keprek ya nyu”

Telah diputuskan bahwa gue sama Pauus mau maem siang menunya ayam keprek. Hal konyol pun terjadi ketika udah memasuki kota. Tiba-tiba Pauus nyeletuk, “nyo, aku gak pake helm ternyata!” Kontak gue panik. Gimana kalo ada pak polisi lewat? Gimana kelanjutan YMDU? Gimana nasib ikan di kolam tetangga gue? Itu adalah hal konyol kesekian kalinya ketika gue bareng Pauus. Alhasil, dengan berpikir positif dan disertai argumen paling gak mutu sejagad, gue memberanikan diri tetep melaju di keramaian kota perumahan penduduk dengan Pauus gak memakai helm. Gue nyari jalan kecil di perumahan penduduk dan percaya seratus dua puluh persen bahwa gak akan ada polisi, karena polisi juga mau Jumatan. Kami tiba dengan selamet, maem, dan pulang ke kosan lagi dengan selamet….*yeah*

(menyingkat waktu sampai jam dua)

Jam dua siang, gue sama temen-temen harus ngajar pramuka di SD man! Gimana tuh gak kebayang anak SD yang UNYIN (Unyu Nyebelin) susah diatur. Lari sana, lari sini, jungkir balik. Tapi itulah dunia gue kelak, ngajar anak SD yang masih labil macem-macem. Tapi Alhamdulillah, gue menikmatinya meski harus banyak-banyak belajar dari pengalaman. Gue tereak-tereak ngajar, ngasi instruksi, ngasi pencerahan wangsit kepada mereka agar lebih baik. Termasuk ngajarin nyanyi Himne Pramuka yang selama ini pada salah menyanyikannya. Kalo nyampe gue salah mengajarkan himne itu, bakal dihajar abis-abisan sama kakak pelatih waktu KMD pramuka. Selama dua jam setengah pula gue gak berhenti ngomong, tereak-tereak. Setengah lima gue pulang, dan jam lima lebih 10 menit gue sama Pauus mudik ke rumah masing-masing.

Nah, apabila ditotal dari pagi hari gue cuap-cuap maksa sampe sore, 2 jam (latihan not balok) + 1 jam (latihan penilaian kelompok) + 2,5 jam (ngajar pramuka di SD) = 5,5 jam! 

*terus gue harus bilang wow gitu nyo?*
Gausah, cukup terjun dari pucuk monas sambil bilang wow aja..hahahaha..*ngakak setan*

Gue baru nyadar tenggorokan gue sakit waktu udah pulang sampe rumah. Susah banget buat ngomong, suara gue berasa habis. Sekarang, radang tenggorokan gue malah kambuh T,T Radang itu menyiksa sekali, dimana gue susah ngomong, susah maem, minum anget/panas sakit, minum es nambahin parah, gue cuman bisa minum air dengan suhu standar…

Udahan dulu yak curcolnya, dan di akhir postingan ini, gue mau ngucapin terimakasih banyak sama Pauus Nyunyu yang udah selalu mau ngertiin Dino Nyonyo. Makasih banget buat temen-temen, rekan-rekan Blogger Energy yang udah berkenan membaca setiap coretan gue selama ini. Makasih banget.. Tulisan-tulisan gue jadi lebih kerasa bermakna...

well, I think enough, see yaa next post and happy weekend @w@

NB: makasih banget buat yang udah mau menyimak sampe ujung sini  :)

39 komentar:

  1. beneran ngga ngerti tentang birama _ _"

    BalasHapus
  2. Saya adalah salah seorang yang hingga kini belum mendapatkan ilham dan petunjuk batin untuk menyukai Drama Korea... -___-"

    Tentang lalala-nya mending direkam trus dijadiin ringtone.. pasti keren :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ide sangat bagus sob -___-
      semoga segera dapet wangsit tentang birama yak :D

      Hapus
  3. aku juga gak ngerti ttg biram. penikmat aja deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sippdah :)
      makasih yak udah berkenan baca :D

      Hapus
  4. gak ngerti tentang birama. padahal waktu itu sempet belajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengalir aja dah...gue juga masi bingung yang begituan..:D
      makasih yak udah berkenan baca.. :)

      Hapus
  5. soal not2 kyk gitu gue gak ngerti dah gak bisa komen apa -____-
    jalanin aja, kalo udah biasa, jg ilang radang lo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..udah biasa yog....tapi rasanya itu hlo..sesuatu :D

      Hapus
  6. Gue juga bener-bener nggak ngerti sama birama... (¬_¬")

    BalasHapus
  7. dulu gue juga pernah les musik dan belajar baca not balok, tapi kayaknya sekarang udah ga ngerti lagi.

    pantesan aja tenggorokan lo sakit, lo itu ga nyanyi tapi teriak.

    untunglah, dengan adanya blogger energy mempunyai dmapak positif, salah satunya lo.

    filosofi yang bener-bener konyol tapi realistis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....iya yak bay...emang cuman tereak2 :D
      makasih bang...gue jadi tersanjung nih :P :P

      Hapus
  8. Gue juga gak ngerti tentang birama,apalgi kalau cari cewekyang yg berbirama 2/2 atau 4/4, karena ia tak akan membagi-bagi cintanya untuk semua orang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu aplikasi yang tepat bang....sipp..semoga dapet cewek dengan birama yang bersangkutan :D

      Hapus
  9. wah,,,ternyata kebanyakn gak pada ngerti ya,,
    aku juga ngga..hehhe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti hanya yang dapet wangsit yang ngerti :D

      Hapus
  10. Saya masih ingat *dikit* tentang not balok.

    Kata guru saya dulu juga "carilah jodoh yang berbirama 2/2 atau 4/4, karena ia tak akan membagi-bagi cintanya untuk semua orang" itu benar :D

    BTW tapi apa ada ya orang yang beratnya 2/2 atau 4/4 ?. #NanyaKeJamban

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti filosofi itu udah menyebar luas yak? hehe

      gatau sob..coba jamban dipaksa jawab dah :D
      *diceburin jamban*

      Hapus
  11. Gue sempet jadi anak marching band dan buta banget sama not balok.
    selama setahun tetep aja gak ahli bacanya ribet mamen wkwkwk . .
    gak berbakat banget baca begituan -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...sama bang...
      itu masih datar..seinget gue dulu ada yang dikasih kunci terus tiap garis dibaca dengan nada beda...hadoh -_____-

      Hapus
  12. Hahahaha..ternyata Elo Elo pada engga tau Not Birama Ea...
    Masa gitu aja gak tau sihh...Masak gitu aja sulit...

    Tapi...................Sebenernya sihh gue juga kaga ngerti..hahahahahahahahahaha

    BalasHapus
  13. ayam keprek itu wujudnya kaya gimana ya? ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. penasaran yak?
      besok kapan2 aye poto dah dit..hehehehe

      Hapus
  14. tu nada maksudnya gimana gan

    BalasHapus
  15. hmm lu hrus bedain antara nyanyi sama teriak, nyanyi itu ga akan ngabisin suara lu bang hehe .
    oh iya ayam keprek itu apa ?
    ayam yg diancurin gt ? *sotoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh...iya ya :D

      iya, ayam yang dihancurin terus dikasih sambel cabe ijo..enak hlo :D
      hehehe :3

      Hapus
  16. Dulu waktu SMP gue hafal sama not balok kak -_-" tapi sekaraaang w(`A`)w

    Haha suaranya abis ya kak? Punya gue juga nih, dari beberapa minggu lalu belom bisa balik kek awal *eh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok malah jadi lupa jal? hadoh -__-

      lha kok bisa?
      coba deh ke klinik tong fang :P :P
      heheheheeee

      Hapus
    2. Sekarang mah gak ada praktek gituan soalnya :p

      Bukan tong fang -_- tongseng lebih keceh :3
      Minta follback dong kak -_-

      Hapus
    3. owh...begino yak? :D
      tongsancong lebih unyu deh kayaknya :D

      siaapp :)

      Hapus
    4. Iyo kak :p

      Tongsancong gundul tapinya -_- gak keceh :P

      Hapus
  17. hahaha ...
    gaulnya yang mau jadi calon guru SD
    gue sih udah lewat kuliah musik begituan ..

    btw, kalo cewek elo lupa pake helm kenapa gak pakein kancut aja , solusi cerdas tuh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah...
      gaulnya yang udah ngajar PPL di SD :D :D
      lagi merana bang, kagak ngerti bener tentang musik... -__-

      solusi cerdas banget bang...gue praktekkin dah suatu hari nanti..siapa tahu bisa mngelabuhi mata polisi @w@

      Hapus
  18. hahaha..., gaya bahasa lo asik broo,
    gw bacanya seru2 gimana gitu,
    berasa pengen nabok orang pake sendal jepit gocengan dan raket nyamuk 10 watt, hehe
    coba lo kirimin dunk isi blog lu ke penerbit
    gw dukung deh, ..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..makasih bro.. :D
      lah, belum kepikiran sampe kesono...tulisan gue masih jelek je...heheheee...

      Hapus