Sabtu, 06 Oktober 2012

Dot and Comma

Hwollloowww..ape kabar nih semua? Sehat-sehat kan? Gue baru aja mudik dari kosan ke rumah kemaren sore, jadinya masih agak capek, mata jereng-jereng dikit dan punggung pegel-pegel. Hehehe… Yapp, tidur di rumah emang sesuatu yang soswit dibandingkan dengan tidur di kosan tentunya.
dot and comma, between them, there are hope and wish for our shining future.
Hidup itu gak gampang, tetapi hidup itu menyenangkan. Titik dan koma yang selalu menghiasi seluruh pengalaman kehidupan. Senang, tawa, canda, bahagia, cinta disusul oleh sedih, tangis, emosi, galaauuuu, dan benci. Apapun itu, titik atau koma, tak bisa memungkirinya. Tak bisa berpura-pura merasakannya, tetapi memang harus merasakannya. Ketika suatu titik diharapkan, satu titik didambakan. Empat buah titik mungkin lebih berarti, atau mungkin kurang berarti dibanding tiga buah titik. Dan sebuah koma, mungkin dihindari, berusaha dijauhi, walau terpaksa tak bisa.

Siapa yang selama ini di dunia pernah menolak kebahagiaan? Tak ada..yang ada hanyalah rela berkorban untuk tidak bahagia/belum bahagia terlebih dahulu demi kebahagiaan orang lain. Dan.. siapa yang pernah mau dan menerima apabila diberi kesedihan? Tak ada… yang ada hanyalah rela meneteskan air mata demi orang lain yang sangat dicintainya…meski ia pernah menyakitinya…ikhlas…dan sebagainya..

Here the fact...
Siap atau tidak, kuat atau tidak, dan sebagainya, titik dan koma dalam hidup akan selalu hadir berselingan, mendampingi setiap langkah aktivitas, mewarnai lukisan tebal hati dan perasaan, serta memberikan amplitudo atau simpangan yang besar dalam tiap gelombang iman kepada Tuhan YME.

Gue kadang mempertanyakan siapa sih sosok saya di mata orang lain? Bisa apa saya di dunia ini? kemampuan dan kompetensi apa yang saya miliki? Gue bingung… seperti tanda koma dalam kalimat…masih ambigu, perlu ada penjelasan dalam kalimat selanjutnya.  Seperti kejadian, sesudah seneng dengan mata berbinar-binar seperti tanda titik dalam gambar, disusul raut mata menganak sungai mengalir air mata, tertanda koma bola mata dalam gambar. Ketika planning sudah cukup, eh ternyata kenyataan gak sejalan. Diakui ato kagak, pasti itu bikin dongkol. Satu kunci untuk menghadapinya adalah ikhlas dan bersyukur :)

Gue sadar kalo beda dengan orang lain. Gue punya jati diri, gue punya sesuatu yang gak sama dengan orang lain. Kadang gue iri sama orang yang multi talent sama bidang musik, olahraga, dsb. Ketika gue mentok buta notasi balok, vokal parau kayak gagak kelaparan, ngasal dalam olahraga, dan cuman filing dalam pelajaran. Yah, apa yang gue punya? Terkadang pertanyaan gue terhenti oleh tanda koma… gue punya, (nananananaaaaaa)

Tapi gue nyadar juga bahwa dengan semua itu, gue masih punya masa depan dengan segala aspek pendukungnya. Dengan itu gue pengen berusaha jadi lebih baik.  Gue jadi teringat sama Pak Dosen terhebat yang pernah ada di kampus gue. Sayang, Allah gak mengijinkan Beliau untuk hidup lebih lama di dunia ini. Beliau pernah bilang bahwa ia adalah sosok yang gak pernah berhenti berpikir. Beliau adalah sosok pemikir. Dan sekali berhenti berpikir, beliau benar-benar meninggalkan dunia ini. Ya Rabb, berilah ia tempat yang baik disisi-MU. Gue juga pernah baca tentang status di FB atau apalah gue lupa, yang kurang lebih begini:
“saya sangat menikmati olahraga tenis, karena hanya olahraga itulah yang bisa saya lakukan”.
Gue terenyuh inget ini… dan satu lagi.. terakhir ketika beliau masuk ke kelas gue buat ngisi mata kuliah, gue ngasih gambar siluet rumah di bukit di kertas binder catetan kuliah. Entah, kenapa gue kasi gambar siluet rumah hitam pekat kayak gitu. Apakah terbawa suasana ceramahnya? Apakah terbawa auranya? Yah, hanya Allah yang tahu… setelah itu beliau sakit, dirawat di rumah sakit, dan meninggal….

*gambar siluetnya nyusul yak..malah ketinggal di kosan je*

Gue nyadar masih punya titik disela koma. Gue hanya perlu mewujudkan kalimat selanjutnya, dan menaruh tanda titik di akhirnya. Menaruh kebahagiaan di akhirnya. Bukan gue, tapi kita..yapp, lets we believe that we can, that we can spread our happiness to this world…kita semua pasti bisa :)

Udahan yak curhatnya, gue capek dan laper..hehe...
Di penghujung, gue mau kasih artwork vektor unyu yang udah dulu banget. Udah gue gambar waktu 14 Februari 2012 lalu. Well, here is it..


Happy 29th February 2012, don’t forget check out on my deviantart yaa!
Selamat hari sabtu teman-teman @w@

NB: makasih yak yang udah mau baca sampe ujung sini :)

33 komentar:

  1. kalo gue mah gak iri sama orang yang multi talent, tapi lebih ke minder

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting jadi diri sendiri aja lebih nyaman :)

      Hapus
  2. analogi yanag cerdas antara titik sama koma. keren
    memang ga bisa dipisahkan, sedih pasangannya seneng dan lainnya.

    obat kesedihan itu ikhlas dan bersyukur, entar gue pengen coba bang. bermanfaat banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. :) makasih yak bay....
      saran gue, jangan mau kalah sama cobaan hidup...kadang udah niat nyoba, tapi ada aja cobaannya...itulah titik dan koma :)

      Hapus
  3. sungguh cerita yg menarik untuk di simak, walaupun bikin terharu.

    Terimakasih sudah berbagi cerita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama sob :)
      terimakasih juga udah bersedia baca cerita aye yak :)

      Hapus
  4. sebelum titik, diperbayak aja alimatnya biar berkoma-koma.
    *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak dikoma jg bakal kekoma sendiri masbero :)

      Hapus
  5. mata gue panas lho bang baca cerita lo ini, dia pengen cepet-cepet netesin air mata. ntah terharu atau apa gue gak tahu. dan bener deh, ciyus, demi upil bisa terbang kemana-mana. postingan lo ini... ah sudahlah.. *nyedot ingus*... bikin gue terharu biru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..makasih yak dit :)
      makasih udah mau baca curhatan ganjil aye..hehehe
      keren yak, upil elu bisa terbang kemana-mana...mejik banget dah :D

      Hapus
  6. yang penting kita ttep jadi diri kita sendiri brow

    BalasHapus
  7. bener, hidup tu gak gampang, pasti ada disaat seneng, duka dan laen2. jalanin yg bisa kita jalanin aja sih.
    duh gue terharu baca paragraf yg Gue nyadar masih punya titik disela koma. Gue hanya perlu mewujudkan kalimat selanjutnya, dan menaruh tanda titik di akhirnya. Menaruh kebahagiaan di akhirnya. Bukan gue, tapi kita..yapp, lets we believe that we can, that we can spread our happiness to this world…kita semua pasti bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lets draw our future together...
      makasih yak bang yog :)

      Hapus
  8. Hmm.. .ini juga bisa buat Referensi gue dalam introspeksi diri !!
    Sejauh ini dibelakang koma gue masih ada tanda tanya besar !!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuliskan klausa indah setelah tanda koma itu bang...:)
      akhiri dengan titik..jangan tanda tanya...

      Hapus
    2. Iye iye sob, , Setelah gue baca tadi tanda tanya udah gue ilangin !!

      Hapus
  9. dalemmmmmm banget kalimatnya -__-
    gue suka bagian
    Gue nyadar masih punya titik disela koma. Gue hanya perlu mewujudkan kalimat selanjutnya, dan menaruh tanda titik di akhirnya.

    super !!!

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Setuju bang, kadang gue juga bepikir "Bisa apa gue di dunia ini?" Padahal kan belum tentu apa yang kita bisa or kelebihan kita ini bisa bermanfaat :D
    anyways, artwork vektor-nya, lo buat pake software apa bang?? bagi-bagi tutorial dong :D haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..dan itulah yang bikin terpuruk.....*nasib*

      pake coreldraw..hehehe...
      gue mau nulis tutorialnya gak sempet2 je..bikin artwork aja udah jarang banget...hehehe...
      mentok cuman nulis cerita..:D

      Hapus
  12. keren yan tulisan elo yang ini ...
    gue sampe manggut-manggut ...

    setelah titik, semoga kalimat selanjutnya adalah kalimat yang indah, kalimat yang elu tulis dengan senyuman ..

    semangat calon pak guru SD :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhaaha..ati2 bang, upilnya jatoh ntar..:P

      iya, makasih bang...elu juga semangat yak PPLnya..dan moga cepet lulus..amin...:))

      Hapus
  13. Gak usah ngiri sama siapapun, karena kita pun punya kelebisan yg tdak dimliki orang lain :))

    Gue suka kalimat ini "selalu ikhlas dan bersyukur" meskipun prakteknya sulit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang bener banget itu....tapi sekali lagi, praktiknya susah..-__-

      Hapus
  14. Gue nyadar masih punya titik disela koma. Gue hanya perlu mewujudkan kalimat selanjutnya, dan menaruh tanda titik di akhirnya. Menaruh kebahagiaan di akhirnya.

    beuuuh kata2 lo bang bikin gue terenyuh. bener banget. aaaah gata mau ngomong apalagi. yg jelas, postingan lo kali ini bikin gue tersadar kalau gue harus ngerhargain, ngenikmatin apa yg gue punya.... dan apa yg gue bisa :D

    thanks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. :) sama-sama.....
      iya..belajar buat mensyukuri hidup ini...hehehe

      Hapus
  15. gue juga buta notbalok..
    tapi gue tetep suka nyanyi..
    hahahaha

    btw iu artworknya unyuk deh bang..
    kapan2 bikinin gue yak..
    hah, ga mau?
    yaudah deh gapapa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ealah...aneh2 aja elu din....hahahaha
      tapi makasih yak :D

      Hapus
  16. setiap titik pasti ada koma , ya itu emang udh konsekuensi kehidupan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...harus bisa sabar dan ikhlas menghadapinya :)

      Hapus