Minggu, 18 September 2011

Akuarium

Dari waktu belom sekolah, gue udah suka yang namanya ikan. Sejak umur gue empat tahun *kalo gak salah* sering diajakin makan bakso sama babe dan emak. Lalu apa hubungannya antara bakso dan ikan? Emang gak ada, tapi persis disamping kanan warung bakso itu ada toko akuarium. Nah, waktu itu gue suka mampir ke toko akuarium itu sambil nunggu pesenan baksonya jadi, sambil ditemenin emak juga tentunya. Entah, kalo ngeliat ikan berenang itu rasanya damai..*ceileh* Bisa hampir satu jam kalo gue mandangin ikan berenang. Paling betah juga kalo ada situs ato blog yang ada kolam ikannya, pasti gue sempetin buat ngasih makan, hwehehe.
Nah sejak saat itu gue jadi terobsesi bikin akuarium. Mulai dari saat gue TK nangkepin kecebong karna dikira anak lele terus gue buang lagi karena tau kalo gede bakal jadi kodok, waktu gue kelas satu SD nangkepin ikan kecil kelas kali (baca = cethol) lalu dimasukin ke stoples bening, wonderful udah kayak akuarium! Soalnya ikannya udah warna-warni kelap-kelip. Gue taruh juga tuh stoples di kamar tidur biar bisa diliat setiap saat. Semua berlangsung nyampe gue kelas dua SMP, walaupun ada peningkatan dari 'cethol' jadi 'teri' dan 'stoples' jadi 'bak aer'. Nyampe pada saat SMA kelas satu, adek gue yang eksotik merengek-rengek minta dibeliin akuarium *jingkrak*. Mulai deh, segala macam ikan dimasukin ke dalam akuarium tapi satu hari kemudian mati gara-gara kebanyakan dikasih makan ato kesedot filter penyareng aer. Yang tragis adalah nasib dari akuarium itu sekarang. Gara-gara filter aernya konslet akuariumnya jadi dibiarin kosong. Yang lebih tragis adalah nasib si ikan yang kesetrum gara-gara konslet tadi dan aernya nyetrum. Jadi buat teman-teman yang tidak berbakat dalam miara ikan di akuarium *like me* gue saranin untuk miara ikan via kolam digital seperti yang gue lakuin miara ikan di blog. Selain menambah eksotikus, pengunjung juga diperbolehkan memberi makan si ikan. Dijamin ekonomis dan efisien! :B

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar