Minggu, 18 September 2011

Saturday Hell

Yoohoo, akhirnya gue bisa ngepost tulisan-tulisan yang udah numpuk di note hape. Diantaranya adalah ini, secuil kisah mengenaskan hari sabtu kemaren. This is my story..
Dari pagi, gue sama temen-temen kost, si ades, eko dan sigit mau nyari sarapan, eh malah tinggal kepretan sayur. Apa boleh buat deh, sesuai prinsip gue, eko, sama ades kita bertiga adalah pelahap maut. Semua di piring abis..
Balik ke kost langsung mandi karena mau ngerjain tugas presentasi mengenaskan. Gue dapet giliran maju nomor dua, wadepuk.
Sesampainya di kampus, ealah temen-temen satu kelompok belom pada dateng, alhasil gue terdampar sama si eko di bawah pohon kampus selama sepuluh menit.
Satu jam kemudian, anak-anak satu angkatan disuruh masuk ruangan buat ngerjain tes papikostik ato kalo gue bilang psikopat, semacam tes IQ gitu. Gilak, soalnya beda banget sama tes IQ gue waktu SMA. Hasil akhir, gue cuman jawab sekenanya aja.
Setelah selesai ngerjain tuh soal biadab, pala gue jadi puyeng..#ngenes
Lanjuut, gue sama eko dan bang jack keluar, eh ternyata ada bonusan makan siang dari kampus! *jingkrak*. Jarang-jarang gue bisa makan tiga kali sehari siap action kayak gini.

Jam satu siang ada jadwal sosialisasi jurnalistik. Gue emang rada tertarik dengan yang namanya nulis-nulis apa aja. Gue pun ikut. Kirain cuman dua jam, eh molor nyampe jam empat kurang 25 menit. Dua poin penting yaitu, pertama, narasumbernya kayak guru biologi gue waktu SMP, kedua, gue cuman menguap-nguap saat dijelasin. Si eko terlihat sibuk jadi potograper dadakan.
Akhirnya, sekitar jam empat kurang dua puluh menit gue menuju parkiran kampus sama si ades. Di sana apa yang terjadi? Motor gue malah terhalang motor si embak2 yang mau pulang juga tapi ganti kostum dulu (baca=pake jaket). Terpaksa nungguin mereka berdua keluar duluan. Di samping kiri gue ada si Prita dan di belakang gue ada si ades yang udah kagak sabar pengen dilindes motor (baca=pulang).
Next, gue akhirnya berangkat pulang ke rumah dan mendapatkan kejutan biadab, jalan macet di Kutoarjo gara2 karnaval *WTF*. Setelah sekian menit mengitari alun2 sama si eko dan si ades yang nebeng si eko akhirnya gue nyampe di Purworejo.
Beberapa menit kemudian, setelah melewati jalanan bergelombang, mata kelilipan, haus minta angpo, kelaparan, dan diiringi batuk yang sejadi-jadinya, gue nyampe rumah juga *alhamdulillah*
Begonolah kiranya patah2 kata saya tentang weekend yang rada mengenaskan. Bila ada salah ucap aye minta maap yee.. Get better and hepi Sunday Hell. :B

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar