Rabu, 18 Januari 2012

Hujan Following

Hello…apa kabar? Semoga baik…amin
Mungkin kalian bertanya-tanya kenapa gue posting puisi yang judulnya hujan dari satu sampai sepuluh? Puisi itu udah gue buat dari kelas dua SMA semester dua sampai yang terakhir kelas tiga SMA, gue posting karena seseorang pengen baca puisi yang hampir selusin itu..hehe. Tiap puisi menggambarkan hujan dengan sudut pandang yang agak berbeda. Buat yang mau baca, just read aja *gratis* c:
Nah mengenai judul postingan kali ini, memang berhubungan dengan hujan. Adakah yang pernah diikuti hujan ketika bepergian? Adakah yang pernah ngeliat orang keujanan saat bepergian? Atau seenggaknya adakah yang pernah ujan-ujanan? #ngook
Ini adalah pengalaman gue diikuti hujan kemaren sore. Dimulai dari Kota Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah hujan mulai menampakkan airnya. Sebagai pengendara motor yang pobia aer, gue pun langsung pake jas ujan. Pas gue berenti di tepi jalan, ujannya berhenti. Gue cuek dan melanjutkan perjalanan. Pas gue jalan, ujannya turun lagi. Gue mencoba santai, eh, si ujan malah makin deres. Karena posisi jas ujan yang kurang komportabel di badan, gue berenti buat ngePW-kan posisi jas ujannya. Apa yang terjadi? Ujannya berenti lagi, cuman tinggal gerimis tik-tik.. Gue pun melanjutkan perjalanan. Dasar emang kampret, ujannya turun lagi.. #huaa
Gue melesat diiringi hujan yang menggila hingga sampai Pasar Prembun, di lampu lalu lintas yang kebetulan dicat merah semua sama catwoman memaksa semua kendaraan untuk berhenti. Gue pun berhenti diiringi hujan yang berhenti juga *kagak kaget, udah biasa* pas udah ijo, gue jalan lagi tapi aneh, hujannya cuman gerimis bahkan sempat terang gak ujan.  Gue sempet heran juga, kenapa gak ngikutin lagi ya hujannya? Kenapa orang-orang pada gak pake jas hujan? Kenapa gue tiba-tiba malu?
Gue tetep cuek, sampai akhirnya di Kutoarjo si gerimis disusul si ujanderes menampakkan diri lagi *jingkrak* sambil ngatain orang-orang yang gak pake jas ujan ‘rasain pada keujanan hahahhaha’ *ngakak setan dalam hati :p*
Ujannya makin lama makin deres, sesampainya di Purworejo, gue mbuntutin bus yang cukup gede buat menghindari butiran air yang menghujam bertubi-tubi. Sesampainya di Purworejo Kota, gue sial, gak ada mobil tempat buat berlindung di belakangnya. Sesampainya di lampu lalu lintas batas kota Purworejo, gue berhenti karena kedapatan catwoman ngecat lampunya jadi merah semua lagi. Si hujan juga ikut berhenti. Setelah catnya luntur dan berubah ijo, gue jalan lagi. Kali ini bukan sekedar hujan deres yang ngikutin, tetapi hujan amat sangat deres sekali banget. Gue cuman liat jalanan yang dipenuhi air dan ketika melihat ke depan, jalanan jadi burem putih. Gue cuman ngikutin mobil dan berdoa biar selamet.
Keadaan tetep sama sampai akhirnya gue masuk perbatasan Purworejo-Kulonprogo. Apa yang terjadi, jalanannya kering! Sial..gue tetap tenang dan melanjutkan perjalanan. Ealah, si hujan ngikutin, tiba-tiba jadi gerimis. Hal ini berlangsung sampai gue memasuki wilayah Tawangsari, Pengasih, Kulonprogo tetapi malah makin ekskrim. Disertai gerimis, gue liat kilat mbk mas..SubhanAllah…dan gue liat kilatnya di jalanan yang diapit sawah mbk mas Astagfirullahal’adzim. Di kiri kanan jalan cuman ada tiang listrik yang lebih tinggi dari gue. Akhirnya, gue memacu andong sampai kecepatan cukup cepat km/jam karena jalannya cuman lurus biar gak mateng kesamber kilat *siput aja bisa lebih cepet*
Beberapa menit berlalu, naek motor sendiri diiringi kilatan cahaya langit dan gelegar bunyi guntur yang mengantarkan gue kembali ke rumah. Sesampainya di rumah, gue mandi dan selanjutya sholat magrib. Alhamdulillah yah c: #bersyukur
Dan beberapa menit kemudian, gue sadar, hujannya berhenti…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar