Minggu, 29 Januari 2012

Serabi

huellow?
Serabi adalah makanan khas kota Solo yang bentuknya lingkaran menyerupai telor dadar *kalo gak salah*. Enggak, gue gak mau nyeritain tentang serabi makanan, tapi serabi kali ini adalah sebiji anak kecil yang bener-bener super jorok. Mau tau? Ini dia..
Bermula ketika gue dadakan bikin tugas AAI *Asistensi Agama Islam* yakni menulis satu problematika umat muslim disertai solusi yang mungkin bisa digunakan untuk problem tersebut. Waktu itu, gue duduk di kelas bareng si Pauus, gue nyritain gue belum buat tugas AAI itu. Gue udah punya temanya sih, tentang permasalahan tidak adanya guru mengaji di masjid. Selidik demi selidik, ternyata si Pauus juga bikin tema yang sama..*gue kaget*
Muncullah ide buat copy tugasnya Pauus untuk referensi tugas AAI gue. Karena si Pauusku kagak bawa lepi, akhirnya gue maen ke kostnya buat ngopi tugas. Gue nungguin Pauus ambil lepi di ruang tamu. Nah, begitu Pauus dateng, dateng juga seekor anak kurang ASI kelas PAUD yang gue julukin Serabi. Gue pun bilang halooo, dengan nada unyu sambil melambaikan satu tangan. Dia bawa maeman gitu, dan waktu itu si ibuk-ibuk kost bilang dari kamar depan 'Serabi, jangan nakal, mas mbaknya dikasih tu maemannya..'
eh, beneran, gue dikasih, hehehe..
Tak berapa lama, si Eko dan mbak Ita dateng. Lumayan lama sih, bawa maeman pula. Sepulangnya si Eko dan mbak Ita ini, Serabi mulai menggila, tapi beruntung, ada ibuk kost yang jagain. Owh kelupaan ya, serabi itu cucunya ibuk kost..hehe. Karena mau AAI, gue pun pamit pulang. Tugas kelar, AAI selesai, cekidot..

Disuatu hari ketika lepi gue dipinjem Pauus, dan gue berencana untuk ngambil lepi gue, Serabi benar-benar menggila. Di ruang tamu, gue buka lepi sama si Pauus ditemenin si Serabi yang mulai brutal mencet-mencet keyboard lepi. Kebetulan, ibuk kost lagi gak tau kemana. Karena gue takut lepinya bakal jadi plastisin maenan anak PAUD, gue suruh aja si Pauus buat mengamankan lepi gue di kamarnya. Biar besok aja ngambilnya. Gue berdua sama si Upil gede di ruang tamu. Tiba-tiba dia lari masuk dan keluar membawa maenan mobil-mobilan banyak. Dia maenin di meja depan gue. Pauus, udah ada di samping gue. Awalnya sih normal, tapi lama kelamaan brutal. Mobilnya bukan jalan di darat, tapi jalan di udara *alias dilempar* gue pun ikut maenan mobil. Huehehe.
Kemudian, tetangga dari ibuk kost, seorang bapak-bapak paruh baya dateng ngasih pisang rebus. Kontak serabi nyolot sebiji, dia buka, tapi masih panas. Dia kupas semua kulitnya dan ditaroh di meja. Karena panas, gue suruh dia ambil sendok. Gue ajarin cara makannya biar gak kenanasan. Dia pun bisa. Tetapi setelah dingin apa yang terjadi, dia gigit pisangnya, dimuntahkan di tangan, terus dilempar ke udara.. #ngelusDadaSendiri
Belum lagi sendoknya, dia lemparin keluar.
Setelah puas dengan melempar pisang pertama, dia ambil pisang kedua. Gue sama Pauus cuman melongo..
Aksi kedua beda, Serabi masuk ambil gelas berisi aer bening setengahnya, terus ngupas pisangnya dan yang dimakan itu kulitnya..#hoek
Entah berasa apa, tapi yang jelas gak enak dia naroh kulit pisang rebusnya di meja. Setelah itu dia masukin pisang rebusnya ke gelas, lalu ngambil kulit pisang rebus di meja tadi dicemplungin aja ke gelas. Belom puas, dia keluar ambil sendoknya, dia cuci di ember teras yang berisi aer, entah aer seni, aer aki ato aer ketuban hehehe #dijitak
lalu apa yang terjadi? Dia masukin sendoknya ke gelas tadi, diaduk, sampai warnanya benar-benar bikin mual. Gue sama Pauus cuman saling pandang. Belom berakhir, dia ambil pisang hasil blenderan dengan sendok aer ketuban dan kulit pisangnya, dia gigit terus ditelen..gue cuman bisa bilang 'enak ya? Abisin dong!' sama si serabi.
Sumpah, gue ngeliat mau muntah.. Gue bilang sama Pauus..
'Pauus, kok perutku jadi gak enak yak?'
'sama, perutku juga mual liatnya..'
'aku pulang dulu aja yak?'
'iya, aku juga mau tidur siang, ati-ati ya sayaang..'
'iya..'
gue cabut pulang sambil nahan mual..sesampainya di kost gue SMS-an sama si Pauus gini..
'sayaang, maaf ya atas tontonan tadi..'
'iya, gakpapa kok..hehe'
'moga anak kita gak kayak gitu ya kelak :D'
'hua? Iya bener, anak kita kelak kan genius kayak kita hehehe..@w@'

NB :
  • serabi juga suka yang namanya nglempar sendal ato sejenisnya
  • tiap ketemu gue, serabi senyum dan bilang haloo persis seperti pertama kali gue bilang haloo ke dia dengan nada unyu dan melambaikan satu tangan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar